Monday, September 28, 2009

Bidadari-Bidadari Surga - Tere Liye

Oleh :
Welma La'anda (welmalaanda@gmail.com)

Tajuk
Bidadari - Bidadari Surga
Penulis : Tere Liye

Halaman : 365
Penerbit : Republika (Edisi Malaysia diterbitkan oleh PTS Litera)
Harga : RM39.50 ( Edisi Malaysia : RM25)

Baca. Menangis. Baca lagi. Menangis lagi. Memang novel air mata. Tere Liye sendiri mengatakan novel ini ditulis sambil menangis. Tidak hairan kalau para pembaca Bidadari-Bidadari Surga menjadi sungguh cengeng apabila membaca novel ini. Mungkin itulah yang dikatakan - tulisan dari hati untuk hati. Oleh kerana itu, karya-karya Tere Liye menjadi bahan bacaan wajib dibaca setakat ini untuk diri saya. Bukan untuk menikmati keindahan sastera, tetapi lebih kepada mahu mendengar khabar-khabar bahagia tentang kehidupan dari penulis.

Mungkin kerana itu juga, saya sangat mengutamakan membaca dalam naskhah asal. Maksud saya bukan terjemahan. Tetapi terpulang kepada individu itu juga. Ada yang tidak faham dengan Bahasa Indonesia. Jikalau begitu, lebih baik membaca dalam edisi terjemahan. Tidak menjadi masalah.Tere Liye menerusi karya fiksyen Bidadari-Bidadari Surga ini sekali lagi seperti novel-novelnya terdahulu mewujudkan watak kanak-kanak sebagai penguat cerita. Namun kali ini, penulis tampil dengan memperkenalkan watak seorang gadis yang luar biasa ketabahannya bernama Laisa sebagai tunjang novel ini. Tidak seperti penulis-penulis lain yang apabila bercerita tentang watak utama seorang perempuan, pasti perempuan itu digambarkan sebagai seorang yang sangat cantik, hidung mancung, bibir merah merekah atau mata yang memikat. Berbeza dengan Tere Liye, Laisa digambarkan sebagai seorang gadis kerdil, berkulit hitam dan rupa yang jelek. Tidak menawan langsung.

Jarang sekali saya membaca novel yang mempunyai watak utama seorang perempuan yang hodoh. Bagi saya, majoriti penulis amat gemar menggambarkan perempuan cantik apabila melibatkan watak perempuan sebagai karakter utamanya. Sebagai seorang perempuan yang tidak cantik, saya hanya mampu katakan - diskriminasi dalam dunia penulisan! Tidak keterlaluan kalau saya mahu katakan yang sudah banyak karya fiksyen berjaya mengajar para wanita bahawa orang yang berjaya dalam kehidupan dan dicintai ialah perempuan yang cantik sahaja. Jadi, tidak hairan bukan jikalau ramai sahaja para wanita pada hari ini menjadi semacam rendah diri atau malu kerana kurang cantik dari sudut fizikal.

Tetapi itu tidak terjadi pada watak Laisa di dalam Bidadari-Bidadari Surga. Maksud saya, Laisa seperti saya. Tidak malu, malah tidak sedikit pun rupa paras yang tidak cantik itu menjadi penyebab untuk rasa rendah diri. Ada sisi lain yang lebih penting selain kecantikan fizikal iaitu soal hati dan soal kebesaran jiwa walaupun seringkali itu semua tidak langsung dipandang sebagai kecantikan. Tidak mengapa bukan, kerana orang yang merdeka dirinya sentiasa percaya, di syurga nanti dia tetap menjadi cantik. Menjadi bidadari syurga. Semestinya, pendamping bidadari-bidadari syurga ini bukan pencinta-pencinta kecantikan dunia bukan.

Itulah mesej utama yang cuba ditampilkan di dalam novel Bidadari-Bidadari Surga. Ada kecantikan lain yang lebih penting selain kecantikan fizikal. Kecantikan-kecantikan yang hanya difahami dengan pandangan hati itulah yang menyarati novel ini dari halaman awal hingga akhir.

Novel ini berkisahkan Laisa yang menetap di Lembah Lahambay bersama mak Lainuri dan 4 saudaranya : Dalimunte, Wibisana, Ikanuri dan Yashinta. Kehidupan yang sangat sederhana itu menjadi penyebab Laisa berkorban berhenti sekolah semata-mata untuk memberi laluan kepada Dalimunte, Wibisana, Ikanuri dan Yashinta. Mereka tidak seibu. Tidak juga sebapa. Namun, Laisa tetap ikhlas berkorban membanting tulang mencari duit untuk pendidikan adik-adiknya. Dia tidak kisah berpanas sehingga bertambah legam membantu mak Lainuri di ladang dan mengumpul damar di hutan. Malah tidak kisah juga bangun seawal 4 pagi semata-mata untuk menyiapkan gula oren dan tiap-tiap malam menganyam rotan. Laisa juga berani mengambil risiko menanam buah strawberi semata-mata untuk mendapat duit lebih untuk persekolahan adik-adiknya. Bagi Laisa adik-adiknya harus ke sekolah. Dia tidak mahu adik-adiknya mewarisi kemiskinan mereka dan menghabiskan seluruh masa depan di kampung itu. Mereka harus menjadi orang yang berjaya. Laisa tekad. Itu cita-citanya.

Yashinta itu adik bongsu Laisa. Mungkin sudah kelebihan Tere Liye apabila menulis dan menggambarkan karakter kanak-kanak terutama kanak-kanak perempuan. Entah kenapa setiap situasi yang diceritakan itu betul-betul dapat dirasakan kecomelan kanak-kanak tersebut. Melihat berang-berang. Lucu kata Yashinta. Senyumnya meleret melihat haiwan itu. Laisa tidak mahu menganggu. Dia senang sekali melihat kegembiraan adiknya itu. Sudah berapa kali impiannya mahu melihat berang-berang. Baru hari ini tercapai. Kembali ke rumah, berang-berang itu siap dilukiskan. Tambah gembira lagi apabila Ikanuri dan Wibisana menghadiahkannya warna krayon. Yashinta semakin gembira apabila dia juga boleh ke sekolah. Asyik katanya. Fikir Yashinta anak perempuan tidak payah ke sekolah. Kak Laisa tidak sekolah pun. Oh, comel sungguh! Bagi Yash, Laisa ialah kakaknya. Kakak yang sentiasa menjaganya. Kakak yang pernah berkorban mencari ubat untuknya apabila dia demam panas dengan meredah hujan lebat. Tiba-tiba kaki Laisa tersadung dan kakinya terseliuh. Namun digagahkan juga berjalan semata-mata mendapatkan doktor untuk Yash. Aduh! Sedih. Sedih.

Dalimunte menyaksikan Laisa mengurut kakinya setelah berjaya mendapatkan doktor untuk Yash. Laisa mengasingkan diri. Dali perasan ada yang tidak kena dengan kakaknya. Biarkan kakak sendirian, begitu kata Laisa. Laisa tidak mahu adik-adiknya menyaksikan dia dalam kesakitan. Dia mahu sentiasa terlihat berdaya di mata mereka. Dali karakternya seorang yang sangat prihatin terhadap Laisa. Dia tahu Laisa bukan kakak kandungnya. Tetapi dia tidak peduli. Baginya Laisa ialah kakaknya yang tersayang. Dali paling bijak di antara mereka. Malah Dali membesar menjadi seorang professor yang termasyhur di kemudian hari. Itu semua jasa Laisa. Laisa yang sentiasa percaya kebolehan adiknya. Contohnya renung sahaja peristiwa kincir air. Penduduk kampung hampir tidak percaya dengan idea kincir air yang dicadangkan oleh Dali, seorang budak hingusan pada ketika itu. Tiba-tiba Laisa bersuara, "Tentu saja kincir-kincir itu bekerja"(Halaman 89). Laisa bangun membela idea adiknya dan meyakinkan penduduk kampung. Mereka harus mencuba cadangan Dali. Sampai bila mereka mahu bergantung kepada cara pengairan lama. Itulah Laisa.

Dia tidak akan pernah membiarkan adik-adiknya kecewa. Tidak akan pernah membiarkan adiknya berasa malu. Jika harus ada yang kecewa dan malu, itu adalah ia. Bukan adik-adiknya. Bagi Laisa, sejak babak pergi, hidupnya amat sederhana. Adik-adiknya berhak atas masa depan yang lebih baik dibandingkan dirinya. (Halaman 92)

Berbanding Yashinta dan Dalimunte, Ikanuri dan Wibisana sedikit berbeza karakter mereka. Mereka ini sedikit nakal. Malas ke sekolah. Selalu menjadi bahan marah Laisa dan Mak Lainuri. Akibat bengang dengan kakaknya Laisa, Ikanuri menghina kakaknya. Kakaknya pendek, Laisa bukan kakak mereka dan pelbagai lagi. Wibisana tidak ikut mengejek. Saya kira ini perkara biasa budak-budak kecil apabila marah suka menghamburkan apa sahaja yang ada di dalam hatinya.Tetapi situasi ini hanya berlaku 2 kali saya kira sepanjang novel ini. Itu pun berlaku ketika Ikanuri masih kecil. Tetapi sungguh sedih rasanya apabila Ikanuri terkenang kembali kata-katanya itu apabila dia dalam perjalanan menziarahi Laisa yang sedang tenat. Aduh!

Tetapi Laisa tetap Laisa. Laisa yang sama sekali tidak akan pernah ambil hati walaupun kata-kata Ikanuri itu betul-betul menusuk hatinya. Laisa juga tidak ralat ketika mempertaruhkan nyawanya menyelamatkan Ikanuri dan Wibisana daripada diterkam harimau walau sebelum itu Ikanuri mencaci-maki Laisa. Begitu kata Laisa di Gunung Kendeng sejurus selepas terselamat dari terkaman harimau, "Ikanuri, Wibisana, suatu saat nanti kalian akan melihat betapa hebatnya kehidupan ini. Betapa indahnya kehidupan di luar sana. Kalian akan memiliki kesempatan itu, yakinlah. Kakak berjanji akan melakukan apapun demi membuat semua itu terwujud. Tapi sebelum hari itu tiba, sebelum masanya datang, dengarkan kakak, kalian harus rajin sekolah, rajin belajar dan bekerja keras" (Halaman 138)

Itulah kecantikan-kecantikan Laisa. Kecantikan yang tidak boleh difahami dengan mata melainkan mata hati. Seumur hidupnya dicurahkan untuk memberi kebahagian buat Dali, buat Ikanuri, buat Wibisana dan buat Yash. Kerja keras. Kerja keras. Itulah yang dilaung-laungkannya. Ya, kerana kecantikan Laisa itu hanya boleh dilihat dengan mata hati, maka mungkin disebabkan itu juga wajah hodohnya selalu menjadi penghalang untuk lelaki jatuh cinta kepadanya. Mungkin betul ada orang kata, rupa paras tidak penting, akhlak dan peribadi yang paling penting, tetapi apabila berhadapan dengan Laisa, eh tiba-tiba bertukar fahaman pula, "Tapi maksudku, setidaknya cantik adalah menarik hati"(Halaman 233). Lalu kata saya, "Apa boleh dibuat Laisa, banyak orang mahukan bidadari dunia".

Wallahu alam.

Sumber Gambar :
Bidadari-Bidadari Surga : http://book.store.co.id/Bidadari-Bidadari_Surga_buku_7692.html
Bidadari-Bidadari Syurga :http://www.pts.com.my/index.php/buku/bidadari-bidadari_syurga/

8 komen:

qunia said...

Salam Aidilfitri untuk Welma,

Akak ambil masa yang agak lama jugak untuk melupakan Laisa. Kini terkenang kembali.

Welma La'anda said...

Kak Qunia,

Salam aidilfitri juga.

Aduh memang menangis saja membaca buku ini. Amat sedih. Kalau ada org yang tidak menangis membaca Bidadari-Bidadari Surga, entahlah, tidak tahu apa yang harus dikatakan untuk orang itu ;)

aidura sofiee said...

salam aidil fitri. maaf zahir batin.

cantik sekali resensinya welma.

keep it up. ;)

Welma La'anda said...

kak sofi,

ya selamat hari raya juga ;)

Wan Amalyn said...

Salam Lebaran Welma =)

Ya... kak wan hinggakan harus berhenti berkali-kali untuk menata kembali rasa sebak yang beraja di dada! berkali-kali harus mengesat airmata yang bagaikan tidak tahu untuk berhenti mengalir!

Sedih dan sebak... tapi di sebalik semua rasa itu ada terselit rasa bahagia! Itulah magisnya 'buah tangan' Tere Liye =)

sitinurulhawa said...

Tak pernah baca buku2 Tere Liye. Kat JB ni susah nak dapat buku2 Indonesia. Dekat tp jauh :P

zyezah said...

assalamualaikum

tadi singgah ke kedai buku baru je beli Munajat Cinta. ada jugak terlihat Bidadari2 Syurga tp mcm ragu2 nak beli. slps membaca resensi anda, wah ternyata saya teruja nak beli, slps habis baca munajat cintalah. hehe. terima kasih di atas perkongsian. :)

Anonymous said...

sangat menarik, terima kasih