Thursday, August 20, 2009

Rembulan Tenggelam di Wajahmu - Tere Liye

Oleh :
Welma La'anda (welmalaanda@gmail.com)



Tajuk
Rembulan Tenggelam di Wajahmu
Penulis : Tere Liye
Halaman :
420 Penerbit: Republika

Aduh! Tidak sanggup saya membaca buku ini. Terseksa jiwa. Saya bukan boleh membaca cerita-cerita tentang anak jalanan yang merempat serta anak yatim piatu yang tidak mendapat pendidikan. Sudahlah itu, ditambah pula dengan penganiayaan yang berlaku ke atas mereka. Tidak-putus-putus kesusahan yang menimpa dari masa ke semasa. Akhirnya kehidupan mereka hanya dipayungi dengan putus asa dan kecewa dalam kehidupan sahaja. Terus terang saya katakan, saya tidak akan membaca buku-buku sebegini kerana saya tidak suka cerita-cerita yang berkisar tentang kesedihan terutama yang melibatkan kanak-kanak. Penat saya beremosi dalam setiap pembacaan.

Tetapi ini terkecuali untuk karya-karya Tere Liye kerana saya suka gagasan pemikiran dalam setiap tulisannya iaitu memandang kehidupan dengan sederhana, berbaik sangka dengan Tuhan dan bersyukur pada setiap nikmatNya. Jikalau anda pembaca karya beliau, anda akan perasan 3 elemen yang saya nyatakan tadi pasti ada dalam setiap karyanya.

Beliau sendiri berpesan sebegini pada ruang biografinya, "Jika kalian menyukai buku-buku Tere Liye melalui gagasan ceritanya, bantulah dia menyebarkan pemahaman bahawa hidup ini sungguh sederhana. Bekerja keras, namun slalu merasa cukup, mencintai berbuat baik dan berbagi, sentiasa bersyukur dan berterima kasih. Maka Tere Liye percaya, sejatinya kita sudah menggengam kebahagiaan hidup ini".

Buku ini hampir saja menerima nasib yang sama dengan Laskar Pelangi. Laskar Pelangi itu saya tamatkan pembacaan setelah saya tidak boleh bertahan lagi cerita tentang Lintang. Sampai sekarang, saya tidak pernah khatam-khatam buku tersebut. Tetapi, oleh kerana saya mahu mengetahui jawapan-jawapan 5 pertanyaan Ray kepada Allah, maka saya tabahkan juga hati untuk meneruskan pembacaan Rembulan Tenggelam di Wajahmu.

Jikalau anda lihat di muka belakang, anda akan boleh membaca sinopsis novel Rembulan Tenggelam di Wajahmu. Indah sekali kalimat-kalimat itu.
Bold
"Tutup mata kita. Tutup pikiran kita dari carut marut kehidupan. Mari berpikir takjim sejenak. Bayangkan saat ini ada satu malaikat bersayap indah datang kepada kita lembut berkata. "Aku memberikan kau kesempatan hebat. 5 kesempatan untuk bertanya tentang rahasia kehidupan dan aku akan menjawabnya langsung sekarang. 5 pertanyaan. 5 jawaban. Apakah pertanyaan pertamamu?" --- Di sini ada satu rumus. Semua urusan adalah sederhana. Maka mulailah membaca dengan menghela nafas yang lega".

Sebelum anda melanjutkan pembacaan, pada halaman pertama (jikalau tidak silap) anda akan dialu-alukan dengan kenyataan ini :

"Puteri, sekarang Jakarta gerimis. Cepat sekali berubah. Kayak hati. Semoga pengertian, mau saling mengalah, saling menghargai, saling menjaga, komunikasi yang baik dan tentu saja yang paling penting pemahaman agama yang baik menyertai rasa sayang. Biar abadi sayangnya. Tidak seperti cuaca".

Saya tidak menangis sepanjang menguliti kisah kehidupan Ray di dalam Rembulan Tenggelam di Wajahmu. Saya cuba bertahan sekuat mungkin. Tetapi akhirnya saya menangis juga setelah lengkapnya 5 jawapan kepada pertanyaan-pertanyaan Ray dalam seluruh kehidupannya. Ya, saya menangis kerana 5 jawapan-jawapan itu.

Betapa besar kasih sayang Tuhan. Betapa, dalam setiap kehidupan kita tiada yang sia-sia walau setiap yang kita lalui dalam seumur hidup adalah seksa, seksa dan seksa. Seringkali kita bertanya kenapa kita harus melalui semua kesusahan hidup ini. Kenapa kita yang terpilih. Kenapa kita tidak pernah memiliki kesempatan untuk memilih kehidupan yang lebih baik ketika dilahirkan.

Kita selalu sahaja terlupa yang setiap urusan makhluk-makhluk Tuhan itu sudah disusun kemas oleh Tuhannya. Jikalau urusan-urusan makhluk kecil lain seperti hujan, bumi, bintang, serigala, sayur kangkung, bunga matahari dan lain-lain sudah diatur kehidupan mereka, inikan pula kita manusia. Sebaik-baik ciptaan. Manusia adalah makhluk paling mulia sehingga malaikat juga diperintahkan sujud kepada kita. Segala makhluk lain diperintahkan bekerja untuk kita. Tidak mungkin Tuhan terlepas pandang sehingga memberikan khabar-khabar buruk sahaja dalam setiap perjalanan kehidupan ini.

Kita sebenarnya sangat jahil untuk memahami yang kehidupan ini mematuhi konsep sebab dan akibat. Garis kehidupan kita saling berkait dengan garis kehidupan orang lain. Mungkin garis kehidupan kita menjadi penyebab kepada orang lain untuk kembali kepada Tuhan. Kita perlu yakin sungguh-sungguh yang setiap orang sentiasa memperoleh kesempatan untuk kembali kebenaran. Oleh kerana itu, kita harus sentiasa berbuat kebaikan agar berakibat baik juga kepada orang lain.

Ray tidak faham konsep kehidupan ini. Dia tidak faham banyak perkara-perkara kecil tetapi berakibat besar kepada orang lain. Dia masih terus dengan sikap kurang sabarnya. Masih terus berpegang yang kejahatan harus dibalas dengan kejahatan. Akibatnya, lukisan Ilham dikoyakkan penjahat. Dia gagal memasuki pameran lukisan. Hancur cita-citanya yang mahu menjadi pelukis terkenal. Natan kehilangan suara merdunya kerana dibelasah penjahat. Punah harapannya mahu menjadi penyanyi. Satu langkah lagi. Akhirnya semua musnah. Ray rasa bersalah. Dia melarikan diri dari rumah singgah itu. Rumah yang memberinya kebahagiaan. Penghuni yang sudah dianggap sebagai keluarganya dan dia pernah berjanji di dalam hati, jikalau ada sesiapa yang mengacau mereka, dia sendiri akan membalas pengacau itu.

Tetapi, Ray tidak faham semua garis-garis kehidupan itu. Dia tidak mahu melihat hikmah pada setiap kejadian. Dia tidak faham yang garis kehidupannya menyebabkan penjaga panti asuhan yang jahat itu bertaubat. Dia tidak faham penjaga yang makan duit anak yatim dan dibenci seumur hidup itulah yang mendermakan organ untuk dirinya. Dia tidak faham yang dengan garis kehidupannya itulah yang menyebabkan banyak orang di sekelilingnya berjaya di kemudian hari dan menemui kebahagiaan hakiki. Ilham berjaya menjadi pelukis. Natan menjadi komposer terkenal.

Ya, terus menerus Ray masih tidak mahu memahami. Dia masih terus mempersoalkan keadilan Tuhan. Kenapa orang jahat selalu terbela dan bahagia. Jikalau sedemikian, apa salahnya jikalau dia juga menjadi orang jahat. Hari berlalu dan berlalu. Ray masih lagi dengan dirinya. Jiwanya masih kosong walau dia memiliki segalanya. Dia tidak gembira. Sangat hampa dengan kehidupan yang melelahkan. Kenapa Tuhan? Kenapa harus berterusan diuji sebegini.

Segala apa yang berlaku ke atas diri kita harus dipandang dari sudut kebaikan. Begitu kata buku ini, jikalau kita memandang dari sudut yang bertentangan, pasti kita akan sangat cenderung menyalahkan Tuhan. Kita terlupa lagi yang kebaikan Tuhan terjelma dalam pelbagai bentuk samada yang kita nampak secara lahiriah itu ialah kesusahan atau kesenangan. Itulah juga penyebab kenapa kita perlu memilki tujuan hidup yang jelas. Agar, semua ujian yang diberi akan dianggap sebagai tempaan menuju tujuan tersebut. Nanti tidak akan ada lagi pertanyaan-pertanyaan kerana kita sudah yakin, setiap yang berlaku pasti untuk tujuan itu.

"Ketika kau merasa hidupmu menyakitkan dan merasa muak dengan semua penderitaan maka itu saatnya kau harus melihat ke atas, pasti ada kabar baik untukmu, janji-janji masa depan. sebaliknya ketika merasa semua kesenangan, maka saat itu lihat ke bawah, pasti ada yang lebih tidak beruntung darimu. hanya sesederhana itu. Dengan itu, pasti kau selalu bersyukur" (halaman 416-417)

Wallahu alam

Sumber Gambar :
Rembulan Tenggelam di Wajahmu (Edisi Malaysia) - PTS

5 komen:

qunia said...

Salam,

Akak dapat buku ni hadiah teman dari seberang sebulan yang lalu. Tapi masih berkira-kira nak baca ke tidak. Pasti menyayat perasaan.

Aidura Sofiee said...

sungguh menarik ulasan mengenai buku ini. teruskan sis. ;)

Welma La'anda said...

Kak Qunia,
Akak takut baca ye? :)

Kak Sofi,
Akak cubalah baca ye. :)

muslimat said...

salam..macam mana nak dapatkan buku nie?? rasanya belum ada di pasaran Malaysia ,huhu..siapa boleh tolong saya dapatkan buku niee....

Welma La'anda said...

muslimat,

ya, saya ada tanyakan pustaka indonesia, mereka juga mengatakan buku belum ada. satu2nya jalan, ialah membeli buku ini di indonesia.