Thursday, April 22, 2010

Dari Semenanjung Gaza Ayat-Ayat Allah Berbicara - Muhammad Lili Nur Aulia

Oleh :
Welma La'anda (welmalaanda@gmail.com)
Tajuk :
Dari Semenanjung Gaza Ayat-Ayat Allah Berbicara
Penulis : Muhammad Lili Nur Aulia
Halaman : 82 Penerbit : Alam Raya Enterprise

Pada waktu ini saya berusaha untuk membaca. Berusaha untuk menulis. Jangka masa yang agak lama tidak mengemaskini blog membuatkan saya sedikit sebanyak menjadi serba tidak tahu mahu membaca buku apa dan apa yang mahu ditulis. Saya sudah senaraikan buku-buku yang mahu dibaca sejurus selepas peperiksaaan. Tetapi entah kenapa (seperti biasa), saya tidak ada kekuatan pula dalam seminggu ini. Alasan lagi bukan. Sebenarnya saya masih letih kerana baru balik dari berkhemah di Tasik Raban. Mujur juga saya sempat membaca buku ini sebelum bertolak - Dari Semenanjung Gaza Ayat-Ayat Allah Berbicara.

Ketika saya membeli buku ini, saya tidak mengharap banyak daripadanya. Maksud saya dari segi maklumat-maklumat yang akan diperolehi. Ia menarik perhatian hanya kerana ada nama Muhammad Lili Nur Aulia. Seorang penulis yang saya dapat rasakan mempunyai fikrah atau pemikiran Islam yang baik. Lalu, saya mengharapkan melalui tulisannya pada buku ini, dapatlah secara tidak langsung memberi nasihat kepada saya. Bagi saya, tujuan membaca tidak semestinya untuk mendapatkan ilmu. Selalu sahaja kita sangat memerlukan penulis yang tulus menulis, biar keikhlasannya itu mengalir dalam hati pembaca dan menyebabkan Allah membuka hati-hati kita yang semakin keras ini.

Apa yang ditulis pada buku Dari Semenanjung Gaza Ayat-Ayat Allah Berbicara bukanlah perkara baru untuk disampaikan kepada pembaca. Malah, kebanyakan daripada kita sudah pun mengetahuinya melalui pembacaan di internet. Saya juga mendapati sebahagian besar rujukan penulis yang dicatat di halaman terakhir buku adalah bersumberkan dari internet. Tidak mustahil isi-isinya dirasakan biasa sepanjang pembacaan. Tetapi seperti yang katakan sebelum ini, isi buku bukanlah menjadi masalah besar buat saya untuk buku ini, saya hanya mahukan nasihat. Mungkin ada nasihat yang boleh saya ingat sampai bila-bila melalui buku yang biasa-biasa ini.

Isu Palestin memang tidak akan pernah habis-habis dibincangkan selagi Israel Zionis tidak ditewaskan. Malah dunia ini tidak akan kiamat selagi Palestin tidak mencapai kemenangan. Itu keyakinan kita. Begitu penting Palestin di hati umat Islam sehinggakan kita jangan sekali-kali membiarkan diri dan ahli keluarga kita buat 'don't know' terhadap isu ini atau dalam erti kata lain, menganggapnya sebagai satu 'event' yang hanya diingati pada waktu-waktu tertentu sahaja. Berusahalah kita untuk meletakkan isu Palestin sentiasa di dalam hati, doa dan tanggungjawab kita. Justeru itu, saya menganggap dengan terbitnya buku ini adalah sebagai salah satu usaha daripada penulis untuk menyemarakkan lagi rasa peduli itu. Saya juga membeli buku ini dengan tujuan itu. Saya mahu menulis ulasannya untuk dikongsikan di blog ini. Saya mahu mengajak anda semua bersama-sama dengan saya untuk mengingat saudara kita di Palestin.

Sepanjang pembacaan, saya menjumpai satu hadis yang saya tidak tahu apa tarafnya, sahih atau tidak dan saya tidak pernah pula mendengar tentang ia sebelum ini. Hadis ini membuatkan saya sedih. Sedikit ralat juga kerana saya terfikirkan diri saya yang mungkin termasuk dalam kelompok umat Islam yang tidak ada rasa peduli untuk Palestin. Saya risau, saya dan ahli keluarga saya tiada di dalam kelompok orang yang berjuang untuk kemenangan Islam di Palestin. Jikalau anda berkelapangan, bolehlah tolong saya dengan membuat sedikit semakan tentang hadis ini. Hadis itu bermaksud sebegini :

"Segolongan dari umatku akan terus berada dalam kebenaran, mereka akan terus berjuang melawan orang yang memusuhi mereka. Mereka seperti bekas makan di antara para penyantapnya sampai Allah memutuskan (kemenangan bagi mereka) sementara mereka dalam keadaan seperti itu". "Wahai Rasulullah, di mana mereka?". "Mereka di sekitar Baitul maqdis". (HR Ahmad) - halaman 13

Buku Dari Semenanjung Gaza, Ayat-Ayat Allah Berbicara dibahagikan kepada 4 bab. Ringkas sahaja untuk setiap bab. Saya merasakan seperti membaca teks-teks tazkirah. Bab 1 menyentuh tentang Hamas. Dikatakan juga bahawa dengan rentetan perjuangan Palestin yang semakin meruncing sejak akhir-akhir ini adalah sebagai satu petanda munculnya generasi Salahuddin atau dalam erti kata lain, Palestin akan mencapai kemenangan tidak lama lagi. Penulis menyatakan sekali sumbangan terbesar Hamas selain dari politik ialah mereka berjaya (dengan izin Allah) membangunkan roh-roh Islam di kalangan umat Islam Palestin. Jikalau dulu, anak-anak mudanya tidak tentu hala minum arak di jalanan, pada era Hamas ia bertukar. Kini, anak-anak mudanya sentiasa berdamping dengan kitab suci Al-Quran. Malah bukan itu sahaja, Palestin adalah pengeluar penghafaz Quran terbanyak di seluruh dunia Islam.

Bab kedua adalah cerita-cerita tentang ketabahan kanak-kanak Palestin. Mereka cukup terlatih dengan ketabahan dan kesabaran. Mereka dilahirkan dengan memiliki hati-hati yang kuat untuk berjuang. Mereka matang. Mereka tidak seperti kita. Panas, merengek. Sejuk, merengek. Tekanan kerja, merengek. Musim peperiksaan, merengek. Saya bercakap tentang diri saya yang suka merengek.

Saya suka membaca Bab 3 dan 4. Penulis menulis tentang Al-Qassam dan karamah di Palestin. Anda masih ingat kisah tentera-tentera Salahuddin Al-Ayubi. Mereka membaca Quran dan qiammulail di sebelah malam. Begitu juga dengan briged Al-Qassam. Mereka melakukan semua itu sementara menanti musuh. Mereka melawan musuh yang banyak dengan jumlah yang sedikit. Selalu sahaja bantuan Allah turun untuk membantu mereka yang berupa tentera-tentera berpakaian putih sehinggakan tentera Zionis berasa gentar. Bukan itu sahaja, di Palestin pelbagai perkara yang di luar jangkaan berlaku. Ada kes kedengaran batu-batu dan pasir berzikir. Roket Zionis yang melencong hanya kerana syahadat yang diucapkan. Bau harum para syuhada. Bateri telefon yang berisi penuh.

Inilah bumi di mana rakyatnya tidak kira tua dan muda bersatu berjuang memburu syahid. Inilah bumi di mana para ibu-ibu bangga menafkahkan anak-anak mereka untuk membela Palestin. Inilah bumi yang tidak pernah pupus rakyatnya walau dibantai sejak dahulu lagi. Pernah berlaku korban berjumlah dalam lebih kurang 1300 orang, tetapi pada waktu yang sama kelahiran juga berlaku sebanyak 3500 bayi. Maklumat ini diperolehi dari catatan penulis. Memetik ayat penulis pada halaman 71, "Mereka melakukan konspirasi untuk memotong generasi Gaza, tapi Allah swt memiliki rancangan dan kehendak lain".

Wahai saudara-saudaraku!

Ketika sampai satu masa nanti, ketika hadis Rasulullah saw ini terlaksana :

Abu Hurairah RA meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda : “Hari Kiamat tidak akan terjadi sehingga kaum Muslimin memerangi kaum Yahudi lalu kaum Muslimin membunuh mereka. Sehingga orang yahudi bersembunyi di balik batu dan pohon. Maka batu atau pun pohon itu berkata : “Wahai Muslim, Wahai Hamba Allah, ini ada seorang Yahudi bersembunyi di belakangku, kemarilah bunuhlah dia! Kecuali pohon gharqad, karena pohon tersebut di antara pohon-pohon (yang ditanam) orang-orang Yahudi”. (HR. Muslim)
Wahai saudara-saudaraku!

Ketika sampai satu masa nanti, ketika hadis Rasulullah saw itu terlaksana, jadilah kita muslimin itu yang memburu Yahudi yang bersembunyi di balik batu dan pohon. Jangan kita mati sebagai orang yang penakut membela maruah Islam dan saudara Islam kita. Berdoalah kita dari sekarang.

Wallahu alam

3 komen:

nurhuda_cahayapetunjuk said...

assalamualaikum ya ukhtie..

bagusnya buku ini...teruja mahu membaca dan memilikinya..:)

Welma La'anda said...

Waalaikumussalam Ukhti Nurhuda,
Ya, beli beli. Mudah-mudahan kita sentiasa tergolong dalam golongan yang sentiasa peduli kepada Palestin *_*

Isma said...

''saya menganggap dengan terbitnya buku ini adalah sebagai salah satu usaha daripada penulis untuk menyemarakkan lagi rasa peduli itu. Saya juga membeli buku ini dengan tujuan itu. Saya mahu menulis ulasannya untuk dikongsikan di blog ini. Saya mahu mengajak anda semua bersama-sama dengan saya untuk mengingat saudara kita di Palestin.''

Kuat semangat kamu!