Thursday, March 04, 2010

Bukan Zaman Abrahah - Dr. Raghib As-Sirjani

Selingan.

Hari ini balik ke rumah disambut dengan buku Burlian. Hooray! (x10). Saya pada ketika ini sudah memiliki Burlian iaitu karya terkini Tere Liye (diulangi : TERKINI) . Aduh! Terima Kasih Allah kerana menggembirakan saya!


Pada kali pertama saya membaca karya penulis ini ialah menerusi bukunya Spiritual Reading. Biasa sahaja penulis menulis. Tiada kata-kata yang lucu. Tiada yang bahasa yang indah-indah. Tiada yang luar biasa. Biasa sahaja. Tetapi entah kenapa, saya boleh merasakan setiap ayat-ayat yang disampaikan meresap ke dalam hati. Ini yang saya maksudkan dengan perkataan menggugah. Itulah yang mendorong saya membaca lagi karya beliau. Alasan yang tidak mampu dijelaskan dengan logik akal. Hanya boleh dirasa dengan hati. Untuk memilki rasa itu, anda perlu membaca dahulu tulisan beliau.

Buku ini ditulis dengan daya mengajak yang sangat tinggi. Mengajak umat Islam kembali memenangkan Islam. Membantu kita berfikir tentang permasalahan sebenar ketika ini. Menyedarkan kita yang kemenangan tidak akan Islam miliki selagi kita tidak bekerja keras untuknya. Memberi motivasi kepada kita yang kemenangan tetap akan dimiliki jua oleh Islam kerana itu sudah termaktub di dalam ketentuanNya. Itu pasti!

Tetapi kemenangan Islam pada kali ini bukan tercetus hanya dengan doa semata-mata. Kita semua umat Islam perlu berjuang untuknya. Ini sunnatullah selepas kelahiran Nabi Muhammad saw.

Kita bukan berada di era zaman Abrahah. Ketika Abrahah mahu membinasakan Baitullah, Abdul Muttalib berjumpa dengannya dan berkata, "Kembalikan unta-unta aku". Abrahah terkejut. 200 ekor unta lebih penting buat Abdul Muttalib berbanding Baitullah yang merupakan simbol agama mereka turun-temurun. Lalu kata Abdul Muttalib, "Aku adalah pemilik unta itu manakala Baitullah ini ada penjaganya". (dipetik dan diubahsuai sedikit dari halaman 11-13) Tidak lama kemudian, turun burung-burung Ababil membinasakan tentera Abrahah. Turun pertolongan Allah tanpa perlu penduduk Makkah berjuang membela Baitullah.

Begitu juga dengan kisah Nabi Musa atau Nabi Nuh. Itulah sunnatullah para rasul dahulu kala. Pertolongan datang secara langsung daripada Allah tanpa perlu pertempuran antara kaum beriman dan kaum kafir. Tetapi syariat berubah setelah kelahiran Nabi Muhammad saw, penutup segala para rasul. Tidak ada lagi pertolongan kemenangan total turun secara langsung daripada Allah tanpa kita beramal, berusaha dan berjuang terlebih dahulu.


Rasulullah saw menunjukkan kepada kita bagaimana baginda saw dan para sahabat bekerja keras menyebarkan Islam. Bermula dengan dakwah sembunyi-sembunyi dan disusuli dengan terang-terangan. Sampai satu peringkat, jihad dan perang perlu dilakukan. Kemudian baru Allah menurunkan bantuan dan kemenangan. Begitu juga kita pada masa kini. Kita tidak akan boleh lari daripada perjuangan yang dilakukan seperti Rasulullah jikalau kita mahukan kemenangan. Seerah bukan cerita masa lalu tetapi itulah contoh yang Rasulullah saw mahu kita buka mata untuk diaplikasi pada zaman moden ini.


Kita ambil iktibar dari petikan hadis ini (diperolehi dari halaman 91-92), --'Kami pernah menulis jawapan Rasulullah saw ketika ada yang bertanya kepada baginda, 'Di antara dua kota ini - Konstantinople dan Rom, manakah yang terlebih dahulu ditakhluk?' Baginda pun menjawab, "Kota Heraklius (Konstantinople) yang pertama kali akan ditakhluk".

Konstantinople itu ditawan setelah 800 tahun Rasulullah saw bersabda, “Konstantinople akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera dan rakyatnya adalah sebaik-baik rakyat”. Jadi, kini tinggal Rom yang belum ditakhluk. Jikalau dulu, ketika Rasulullah saw berucap yang Konstantinople akan ditawan oleh Islam, antara sahabat yang berjuang habis-habisan merealisasikan kata baginda ialah Abu Ayyub Al-Anshari. Pada masa itu tidak terbayang bagaimana sebuah kota yang begitu yang begitu hebat akan ditawan oleh Islam yang tidak seberapa maju. Sama juga dengan keadaan kita sekarang. Tidak terbayang Vatican City akan ditawan Islam. Mana mungkin kuasa besar dunia masa kini akan sewenang-wenangnya membiarkan kota itu ditawan. Tambah-tambah lagi orang Islam pula yang menguasainya. Agaknya bagaimana proses penakhlukan itu akan berlaku nanti?

Saya sangat suka berkongsi tentang komentar penulis apabila menyentuh tentang hadis di atas. Menurutnya, penaklukan Rom akan melalui jalan pendekatan sama seperti penakhlukan Konstantinople iaitu dengan jihad. Oleh kerana itu, penakhlukan Konstantinople dan Rom disebut di dalam hadis yang satu. Ada juga pendapat lain yang mengatakan Rom akan ditawan tanpa jihad. Mungkinkah kemenangan Islam sekali lagi ini akan berlaku tanpa jihad? Mungkinkah mesej Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera dan rakyatnya adalah sebaik-baik rakyat adalah merujuk kepada penakhlukan Rom juga?

Itulah yang kita umat Islam perlu ambil iktibar sebenarnya pada hari ini. Kita perlu banyak belajar bagaimana untuk menjadi hamba Allah yang soleh. Bekerjasama mewujudkan masyarakat yang soleh. Menegakkan yang makruf dan mencegah yang mungkar. Bekerja kuat untuk pembangunan ummah. Ya, kita tidak boleh berpangku tangan lagi dan berharap kemenangan tanpa kita bekerja keras untuk kemenangan sekali lagi ini. Semoga bukan kita hamba-hamba Allah yang digantikan dengan hamba-hamba Allah soleh yang lain kerana kita tidak cukup kriteria sebagai pewaris bumi ini.

5 komen:

istiqamah said...

salam...
buku yang paling atas nampak lebih menarik,hahahaha (cakap sambil gelak besar),ishishish

Welma La'anda said...

Salam Dr (hehhehe),
Kenapa akak mai blog saya? Maluuuu :).(Cakap sambil senyum jer). Burlian? Ehmmmm.

acespiretribe said...

Assalamualaikum.
Thank you, may Allah bless you. Menarik cara Welma menulis rumusan buku ini, buatkan saya berminat membacanya sendiri.

Welma La'anda said...

Waalaikumussalam Kak Sharena,
Very glad to see you here. I do suggest you read Dr. Raghib's book. Mine is Indonesian translation. Its not a book with fully new knowledge, but strongly agree on the way he wrote really motivating to those who read his book.:)

Habib al-Jundi said...

buku dari pakar sejarah abad ini