Tuesday, September 18, 2012

Cuti-Cuti Malaysia

Ini program saya sepanjang cuti 3 hari sempena Hari Malaysia.

Kebetulan pula, pada hujung minggu ini saya dan Mazlan tiada akitivti penting yang menuntut komitmen kami. Jadi, saya pun seperti biasa mulalah merancang program baca-baca buku terutamanya buku apa yang mahu dibaca.



Dalam minggu itu juga, saya begitu bersemangat membaca The Leader In Me tulisan Stephen Covey. Jikalau boleh, saya mahu membaca satu demi satu perkataan. Biar ia lekat di dalam minda. Saya suka membaca buku yang menyentuh tentang pendidikan, inisiatif untuk memperbaikinya dan perkongsian usaha membentuk peribadi kanak-kanak. Oh, itu memang topik favorit.

Di dalam masa yang sama, oleh kerana hari-hari yang dilalui begitu mencabar terutamanya tentang kerja, jadi saya secara tiba-tiba menginginkan satu motivasi - seperti biasa jikalau mahukan motivasi antaranya ialah dengan membaca buku motivasi kerjaya. Maka Great Work Great Career (juga tulisan Stephen Covey & Jennifer Colosimo)  menjadi bacaan seterusnya. Tinggal sebentar buku The Leader In Me. Ada beberapa perkara di dalam buku Great Work Great Career cuba saya amalkan di tempat kerja, tetapi ia tidak menjadi, malah membuatkan saya semakin stress. Saya mungkin tersilap teknik. Haha.

Lalu saya tutup buku itu. Berhenti membaca pada hari Jumaat. Menonton TV sepuas-puasnya. Pada keesokan harinya, Sabtu, kami diizinkan Allah untuk menghadiri kuliah pengajian oleh Syeikh Muhammad Nuruddin Al-Banjari di Masjid Negeri Pulau Pinang. Sebaik kuliah tamat dan menunaikan solat Asar, kami pun balik ke Kulim. Sudah tidak mampu singgah ke mana-mana. Letih namun sangat seronok.

Pada sebelah malamnya, saya gatal tangan mahu membaca komik. Ya, saya ada sebuah komik yang belum dibaca - Misi 10 A Plus karya Afiq dan Nazry. Buku ini mahu dihadiahkan kepada seseorang tetapi tidak jadi. Maka, secara automatik menjadi hak milik saya. Haha. Sebelum ini saya sudah membaca Misi 8A dan Misi 10A. Afiq dan Nazry juga ada menghasilkan komik yang lain seperti Ali & Tuah dan  Aviasi Fantasi. Namun saya lebih berminat mahu membaca komik yang beunsur akademik. Ada beberapa mesej di dalam komik ini yang saya suka. Bak kata istilah Facebook, "I Like".

Saya suka apabila diselitkan mesej tentang matlamat hidup, impian, cita-cita, manusia yang unik dengan pelbagai anugerah dan lain-lain. Saya suka apabila penulis menceritakan tentang sekolah yang hanya berfungsi sebagai kilang yang mencipta robot-robot. Dan saya suka apabila dia membawa pembaca yang pada mulanya tadi seperti bersetuju dengan -kilang- robot, dan di akhir cerita penulis membuat kesimpulan yang sangat positif - melihat sekolah dengan begitu indah sekali. Tahniah kepada pengkarya komik ini kerana mereka berjaya menampilkan komik sebagai bukan sekadar komik.

Selesai hari Sabtu dengan sebuah buku berjaya dibaca :). Saya kemudian menyambung program membaca pada hari Ahad kira-kira pada pukul 3 petang. Saya mula melihat-lihat  rak buku di tepi TV. Ada satu bahagian pada rak buku itu  yang saya dedikasikan untuk meletak 50 buah buku yang perlu dibaca sepanjang tahun 2012. Di situlah saya selalu mengintai-intai dan mengira-ngira berapa lagi buah buku yang belum dibaca. Sekali gus ruang itu jugalah yang selalu mengingatkan dan memotivasikan saya - " Welma, banyak lagi buku yang perlu dibaca". Jikalau sudah berjaya dibaca, saya akan memindahkan buku itu ke bahagian lain.

Pilih punya pilih akhirnya datang mood mahu membaca Di Hamparan Shamrock Ku Seru Nama Mu  tulisan Ustaz Hasrizal Abd Jamil. Saya jarang membaca blog Saifulislam.Com dalam setahun dua ini. Mungkin faktor kesibukan puncanya. Namun, apabila difikirkan semula, saya rasa itu satu bonus. Ini kerana, saya yakin kebanyakan coretan artikel di dalam blog beliau akan bertukar menjadi senaskah buku. Jadi saya risau akan kehilangan umph apabila membaca  sehingga 2 kali  untuk artikel yang sama.

Ada satu dua artikel di dalam buku ini yang pernah saya baca di blog. Maksudnya ada 45 buah artikel yang masih fresh untuk saya. Saya pernah membaca Rindu Bau Pohon Tin dan Secangkir Teh Pengubat Letih yang selalu berbau optimis dan saya rasakan sedikit perbezaan pada buku ini. Mungkin inilah yang dimaksudkan oleh penulis pada ruang mukadimah sebagai the missing link.

Saya cuba membaca secara pantas apabila penulis bercerita tentang kehidupan sebagai pembasuh pinggan, tahun demi tahun kegagalan beliau untuk menyempurnkaan baki hafazan 4 juzuk, dan kehidupan di penjara. Bagi saya, kehidupan yang dilalui beliau itu sungguh memedihkan dan saya bukanlah pembaca yang begitu berani menghayati kisah sedih orang lain. Saya mula gembira apabila membaca segala kisah sepanjang penulis berkhidmat sebagai Imam di Belfast Islamic Centre. Bagi saya ia bukan sekadar cerita. Ia adalah sebuah pengetahuan untuk kita memahami kedaaan sosiologi, persekitaran dan suasana orang Islam di luar sana. Benarlah, buku sebenarnya seperti internet, seisi dunia hanya berada di hujung jari. Saya berazam untuk menghabiskan pembacaan dalam masa sehari untuk buku ini, tetapi entah macam mana, saya tertidur ( biasalahkan). Mahu ditambah cerita pula, saya jatuh sakit pada pukul 1 pagi hari Isnin. Maka, program baca-baca saya tidak begitu lancar seperti yang dirancangkan.

Namun begitu, saya cuba kuatkan semangat ( mungkin sentiasa ternampak rak buku saya itu). Akhirnya, buku Di Hamparan Shamrock selesai dibaca pada hari Isnin, 17 September sebelah petang. Saya kemudian menyambung membaca buku POW! Menjadi Penulis Hebat  tulisan Bobbi Deporter.

Tidak banyak yang mahu saya perkatakan tentangnya. Seperti tajuk yang diberi, pasti kita sudah boleh mengagak apakah isi kandungannya. Jangan cepat membuat andaian, ia bukanlah sangat seperti buku-buku belajar menulis yang lain. Pelbagai taktik dan teknik yang diperkenalkan oleh penulis dan ada sesetengah teknik itu saya kira adalah ilmu baru untuk saya. Berbaloi membacanya.

Dan percaya atau tidak, setiap kali saya menulis, saya mesti terbayang-bayang teknik yang diceritakan di dalam buku ini.
Kemudian, saya mencuba sekali lagi membaca sebuah buku yang saya anggap sebagai muhasabah. Sejak dari kecil saya sangat suka membaca kisah para sahabat. Alhamdulillah, minat itu tidak pernah pudar sehingga sekarang. Atas sebab itu, maka saya mengulangkaji buku yang satu ini 10 Sahabat - Syurga untuk Mereka tulisan Arsil Ibrahim. Jangan tidak tahu, ada sahaja di antara kita yang sudah besar-besar ini masih tidak boleh mengingati 10 nama sahabat yang dijanji masuk syurga. Tegur-teguran untuk saya dan anda. Hehe. Satu perkara yang saya perasan ialah, saya sangat cepat menitis air mata sepanjang pembacaan kisah-kisah sebegini - dari kecil sehingga sekarang. Mungkin maksudnya, hati saya sangat lembut menerima kebaikan. Chewah! ( Sempat puji diri sendiri, jangan marah).  

Sebelum saya mengakhiri tulisan ini, saya ingin khabarkan, dengan pembacaan 4 buah buku ini, maka rasmilah saya sudah membaca 19 buah buku sehingga 18 September. Hooray! Satu Pencapaian.

1 komen:

FaiZaH K. said...

bru selesai surfing untuk mencari 10 sahabat yang dijanjikan syurga :)

saifulislam pernah msuk penjara?? where do i missed??? :(