Sunday, September 02, 2012

Setelah Ramadhan


Pada entri lepas, saya berkongsi tentang karya conteng daripada Fadhli Hamdan. Buku itu ada dua siri sebenarnya. Oleh kerana  sudah 'terlekat' dengan kaedah penceritaan conteng-conteng sebegitu, maka saya membeli siri yang satu lagi. Saya rasa jikalau ada 20 siri sekali pun saya tetap akan membelinya. Baru-baru ini  saya ada melihat sebuah buku - When I Was A Kid , karya penulis tempatan, Chee Ming Boey yang menulis ala-ala Fadhli Hamdan. Buku itu akan dibeli secepat mungkin.


Diari Musafir - Jangan Berhenti Berlari karya Dr Zaharuddin Abdul Rahman begitu merangsang sifatnya. Membaca buku ini membuatkan saya begitu cemburu dan mahu menjadi pelahap ilmu serta merta. Aura pencinta ilmu yang ditunjukkan atau dikisahkan oleh penulis begitu membekas dan sekali gus membuatkan saya seperti biasa dalam keadaan mood muhasabah yang panjang. Membaca sambil bermuhasabah dan memotivasikan diri. Sedar tidak sedar, buku itu habis dibaca.

Buat mereka yang masih belum memiliki buku ini, saya kira amat berbaloi untuk membacanya. Penulis membahagikan ia kepada 2 bahagian - kisah pengajian dan kerjaya. Ia bukan sekadar kisah di luar negara, keluarga dan masyarakat sekeliling, tetapi terangkum di dalamnya sebuah cita-cita, harapan, prinsip dan nilai hidup. Semua ciri-ciri itu apabila disatukan di dalam sebuah karya, mampu membuat pembaca 'terpaksa' melihat dan menilai sendiri tentang pencapaiannya ketika ini yang boleh dipersembahkan kepada Allah.Ya, hidup bukan sekadar makan, minum, menuntut ilmu, berkeluarga  dan kerjaya. Ia lebih daripada semua itu. Kehidupan ini memerlukan kita bervisi besar- bukan sekadar di dunia tetapi juga di akhirat. Pendek kata, kehidupan ini menguji kemampuan kita untuk 'mempergunakan' dunia untuk kesejahteraan akhirat. Jangan Berhenti Berlari ialah sebuah karya yang mampu memberi inspirasi ke arah itu.


Saya juga membaca karya Ummu Hani Abu Hassan - I want to be a writer. Buku ini mengandungi kisah hidup penulis dari kecil sehingga kini. Penulis menceritakan sebuah proses untuk menjadi seorang penulis. Saya sedikit teruja dengan kesungguhan yang ditunjukkan beliau di mana saya merasakan saya belum miliki lagi sifat itu. Saya ada juga memasang cita-cita untuk menjadi penulis, tetapi usaha yang dilorongkan ke arah itu belum lagi setanding seperti pengalaman yang dikongsikan oleh Ummu Hani :). Ya saya belajar tentang kesungguhan melalui buku ini.  Penulis juga ada melampirkan contoh cerpen dan skrip drama. Seperti yang kita maklum, salah satu skrip drama karya penulis ialah Dingin Lavenda. Lama juga saya menatap format penulisan skrip drama yang dilampirkan itu.


Buku yang baru selesai dibaca dalam minggu ini ialah Leaving Microsoft to Change The World, karya John Wood. Saya tidak pernah lagi membaca sebuah buku dan selepas itu saya berhenti membaca , menangis dan berdoa untuk penulis. Saya mendoakannya semoga dia diberi hidayah Islam dan Allah akan menggantikan semua pengorbanannya itu dengan syurga. Buku ini cukup membuatkan saya berhenti membaca untuk berfikir dan serta merta memperbaiki diri.  Walaupun hakikatnya penulis menceritakan sebuah proses pembinaan Room to Read (sebuah badan amal yang menyediakan dana untuk pembinaan sekolah, perpustakaan dan tajaan pelajar perempuan di negara miskin), namun saya mendapat semangat untuk bekerja dengan baik yang sudah hilang sejak setahun yang lepas. Pelik bukan. Sepatutnya saya mendapat semangat untuk membuat kerja amal tetapi lain pula yang saya perolehi. Begitulah sebuah kuasa buku yang jarang sekali mudah untuk dijelaskan.

Saya seperti tidak mahu melepaskan atau terlupa setiap ayat-ayat di dalam buku ini lalu saya memastikan pen sentiasa  ada sepanjang pembacaan untuk menggaris dan menulis poin-poin penting. Nampaknya, ini buku pertama tahun ini yang saya conteng untuk mendapatkan hikmah.  Aaah! Tiba-tiba tiada ayat yang sesuai untuk mengekspresikan buku ini. Mungkin lain kali saja saya kongsikan hasil-hasil contengan saya itu.

Sudah 15 buah buku dibaca sehingga 2 September ini. Saya yakin akan mencapai angka 50 itu. Matlamatnya bukan sekadar angka tetapi kerana mahu mencabar diri menikmati buku sebanyak mungkin. Tiba-tiba membayangkan diri membaca buku dengan lahap, nikmat dan tersenyum seolah-olah dunia ini saya yang punya. Itulah kuasa buku.

3 komen:

FaiZaH K. said...

jgn mkn buku akak2 dgn lahap ya hehehehe

btw, john wood tu tnggalkan company dia utk setup bdan amal tu ka? bgusnya kan...

Welma La'anda said...

Ya. Dia tinggalkan sebab nak membantu org. Tapi apa yang bagusnya tentang buku ini ialah semangat dia develop diri dia in term of career and personal.

Huhu. Bila nak sambung belajar? :)

Iskandar Syah said...

Ketika saya menterjemah buku ini, beberapa kali saya terhenti menterjemah kerana mengesat air mata.