Tuesday, January 12, 2010

Menara - Isa Kamari

Oleh :
Welma La'anda (welmalaanda@gmail.com)


Tajuk : Menara
Penulis : Isa Kamari Halaman : 194
Penerbit : PTS Litera

Yippie! Akhirnya saya ada cuti (maksud saya, sabtu dan ahad yang tiada kelas). 9-10 Januari hari yang bahagia. Saya terlalu gembira sehingga banyak sungguh buku yang berada di dalam kepala saya ini yang berbaris menunggu giliran untuk dibaca. Tetapi, seperti biasa, hanya 2 buah buku sahaja yang sempat dibaca. Salah satunya ialah buku Menara, karya Isa Kamari.

Kalau bukan Isa Kamari yang menulis buku ini, mungkin saya tidak akan membeli Menara. Antara faktor yang mempengaruhi saya membeli sesebuah buku ialah ketebalannya. Tebal membawa mesej ada banyak informasi. Buku ini nipis sahaja. Walaupun memiliki kulit muka hadapan yang cantik dan tertulis Penerima S.E.A Write Award di hadapan buku, masih belum mampu membuatkan saya teruja.

Tetapi, oleh kerana ia ditulis oleh Isa Kamari (penulis Atas Nama Cinta), maka sebaik sahaja saya ternampak buku ini di rak buku, saya terus mengambilnya tanpa berkira-kira. Saya rasa mungkin tidak lama lagi, saya akan membeli buku-buku beliau yang lain pula untuk dibuat koleksi.Saya sedang cuba membayangkan Tawassul, Memeluk Gerhana dan Satu Bumi.

Saya suka membaca buku Menara ini (saya beri 4/5) walaupun banyak perkara yang diceritakan saya tidak faham. Anda boleh bayangkan buku ini setebal 194 halaman dan saya terus membaca dan terus membaca tanpa sebarang perasaan "Oh! Buku seterusnya" (perangai biasa tukar buku jikalau tak berdaya dengan sesebuah buku), sehinggalah halaman ke 172, akhirnya baru saya faham jalan cerita buku ini. Sebelum itu, saya membaca dalam keadaan bingung dengan pelbagai persoalan kerana tidak faham. Selalu sahaja terdetik di dalam hati sepanjang pembacaan, "Oh, memang patut hanya 194 halaman".

Membaca Menara seolah-olah seperti anda sedang bermain treasure hunt. Anda mengumpul pembayang-pembayang tertentu untuk dijadikan kunci sampai ke destinasi. Mungkin, membaca buku ini boleh juga diibaratkan seperti menyusun jigsaw puzzle. Ada banyak kepingan cerita yang anda perlu cantumkan sendiri. Kekadang kita berada di situasi a. Kekadang pula di situasi b. Ada juga situasi c dan d. Situasi sebenar ialah e. Cabaran utamanya ialah saya tidak mampu mengaitkan kesamaan antara situasi tersebut kerana watak pelakunya yang berbeza untuk setiap situasi.Saya menjadi tertanya-tanya, "Eh, dia ini siapa, yang ini siapa pula?".

Menara tidak boleh dibaca secara linear. Bak kata penulis Menara tidak boleh dibaca dengan menggunakan teknik konvensional. Nanti akan jemu dan sesat jalan cerita. Memang betul. Saya setuju. Kata penulis lagi, Menara perlu dibaca dengan mengambil jalan pendekatan memahami yang tersirat bukan tersurat. Mula-mula saya tidak ambil endah kata-kata penulis itu pada ruang pengantar kerana saya sudah terpesona di bahagian itu. Kagum dengan prinsip-prinsip menulis yang diperjuangkan penulis. Saya menjadi kuat dan bahagia membaca karya-karya penulis yang memiliki prinsip di dalam karyanya. Semangat penulis itulah yang saya bawa sepanjang pembacaan dan terus membaca walaupun saya tidak faham. Mujur, akhirnya saya menjumpai satu pembayang di halaman 172 untuk saya cuba-cuba memahami jalan cerita buku ini.

Rupa-rupanya watak utama dalam cerita ini bermain dengan ilusi sendiri (sampai sekarang saya tidak tahu nama watak utama). Walaupun ada banyak watak terlibat, tetapi sebenarnya watak itu hanya satu sahaja iaitu dia. Ada banyak perbualan, tetapi secara hakikatnya, watak utama itu hanya berhalusinasi atau berkhayal. Saya tidak pasti, adakah sebenarnya penulis cuba menyampaikan yang watak utama mengalami skizofrenia kerana di dalam novel ini bukan penyakit itu yang menjadi tonggak utama cerita tetapi tentang falsafah kehidupan yang menjadi igauan watak utama.

Menara ialah sebuah buku yang bercerita tentang falsafah kehidupan. Mungkin itu yang paling sesuai sebagai rumusan buku ini. Watak utama menceritakan tentang prinsip kehidupan yang mahu diperjuangkan tetapi sebenarnya itu adalah ilusi semata-mata, kerana pada hakikatnya, dia bukan seperti orang yang dia ilusikan itu. Dia adalah orang lain yang telah mencemarkan prinsip kehidupan tersebut. Lalu dia cuba mencipta ilusi-ilusi bersih seolah-olah itu adalah dia tetapi itu bukan dia. Mungkin boleh juga kita fahami, watak utama tidak pun mencipta ilusi-ilusi bersih itu, tetapi dia sebenarnya sedang menterjemahkan rasa putus asa di dalam kehidupannya yang terjelma melalui khayalan. Dia cuba melawan ilusi-ilusi itu. Kadang-kadang dia tenggelam. Kadang-kadang dia beradaptasi dengannya. Apa yang pasti, watak utama sedang berperang dengan jiwanya untuk mencari diri dan memahami makna kehidupan.

Saya yakin setiap pembaca buku ini akan berbeza pendapat berdasarkan pemahaman yang pelbagai. Penulis tidak mengunci pembaca hanya dengan satu pemahaman kerana Menara ditulis untuk difahami secara tersirat. Mungkin jikalau kita mahu juga memahami Menara secara linear, Menara mengisahkan seorang arkitek yang memanjat bangunan hasil ciptaannya setinggi 200 tingkat.Dia mahu menerokai bangunan itu dengan cara yang berbeza. Seperti yang saya katakan tadi, dia mahu mencari dirinya. Menara dari sudut lain boleh juga difahami sebuah kisah seorang arkitek yang menyesal dengan apa yang dia lakukan selama ini dan dia mahu bertaubat untuk itu. Tetapi, Menara tidak pula ditulis secara sebegitu terus terang kerana mungkin penulis banyak bercerita tentang prinsip kehidupan. Maka jadilah novel ini bukan hanya kisah seorang pencari tetapi kisah sebuah perjuangan makna kehidupan.

Wallahu alam

Sumber Gambar :
Menara : http://pts.com.my/index.php/buku/menara/

5 komen:

pencinta bahasa said...

salam..
blog yang menarik..sebelum ni ada juga baca entry2 akak.. tapi x berkesempatan untuk meninggalkan jejak. saya juga meminati karya isa kamari. banyak menerapkan tentang falsafah kehidupan. saya belum pernah jumpa buku 'menara'. saya sudah membaca buku 'memeluk gerhana' dan sangat menggemarinya. gaya penulisan isa kamari yang tidak 'direct' dari segi linguistik mahupun jalan cerita boleh disamakan dengan gaya penulisan faisal tehrani.

teruskan membaca dan menulis. =)

Anonymous said...

salam. tahniah, seronok baca blog seorg pencinta ilmu. Saya Fatimah Azzahra, salah seorang penulis di pts. Saya gembira jika cik sudi membaca novel saya, tabik cikgu dan JIN-Jangan Ikut Nafsu. semoga terhibur dan mendapat manfaat. terima kasih..:)

Welma La'anda said...

Salam

Pencinta Bahasa,
Akak baru saja cuba-cuba membaca karya Isa Kamari. Dahulu pernah baca Atas Nama Cinta. Tetapi, buku itu tentang fiksyen sejarah, jadi masih tidak boleh mengagak cara pemikiran penulis. Dari Menara, baru akak rasa-rasa boleh mengagak falsafah menulis beliau. InsyaAallah nanti akan cuba baca buku yang lain pula.

Fatimah Az-Zahra,
Ya, saya sudah membaca buku saudari, JIN. Cukup menarik, saya ingatkan buku budak-budak biasa. Tetapi, rupa-rupanya banyak juga unsur-unsur yang mengajak berfikir. Topik alam mistik itu agak berat juga untuk disampaikan terutamanya kepada golongan awal remaja. Tetapi, saudari menulisnya dengan baik. Tahniah.

muslimat said...

salam..memeluk gerhana best...sepertinya, kisah hidup isa kamari..keep on reading dan jgn jemu mengulas buku-buku.ok..disarankan baca buku andrea hirata..

Welma La'anda said...

Muslimat,
Terima kasih dengan saranan. Saya ada memiliki buku Andrea Hirata. Tetapi tewas dengan Laskar Pelangi sebab sedih dengan kisah Lintang, jadi saya tidak habiskan buku itu. :)